Thursday, 31 March 2016

KEWAJIBAN TERHADAP JIRAN

Hidup dalam satu masyarakat, kita pastinya mempunyai jiran. Hubungan baik sesama  jiran mesti dijaga bagi menjamin keharmonian, kesejahteraan dan keselamatan berkekalan.  

Peraturan hidup berjiran perlu dipatuhi agar dapat mengelak berlaku selisih faham, perpecahan, perbuatan memulau dan melakukan amalan memutuskan silaturahim. 

Dalam menjamin perpaduan dan kerukunan hidup berjiran, maka perlu ada peraturan atau adab-adab kejiranan yang diamalkan secara berterusan. Adab kejiranan perlu dipatuhi sebagai rukun untuk mengelak perkara tidak diingini berkaitan hubungan sesama jiran. 

Hubungan kejiranan kekal harmoni jika setiap jiran mempunyai matlamat hidup yang sama, yakni ingin kepada perpaduan dan kesejahteraan. Mereka ingin menjadikan lingkungan kejiranan sebagai tempat tinggal paling selesa. Hak jiran dijaga sepertimana dia menjaga haknya sendiri.

Justeru, urusan berkaitan kejiranan perlu dijaga dengan baik. Banyak kes kejiranan tidak dapat diselesaikan disebabkan masing-masing tidak mahu mengalah. Mereka menganggap perkara itu bersifat peribadi yang mana menjadi haknya melakukan apa yang diingini. 

Ungkapan ‘perduli apa dengan orang lain’ biasa diucapkan oleh mereka yang mementingkan diri sendiri.

Jiran yang mencari kebaikan sanggup melakukan apa saja bagi memenuhi tuntutan hidup berjiran, biarpun terpaksa mengorbankan keinginan diri sendiri. Setiap tindakan yang dilakukan difikirkan apakah kesannya terhadap jiran-jiran.

Bagi memastikan hubungan kejiranan berlainan agama berjalan baik, setiap jiran perlu memahami dan mengetahui sedikit sebanyak mengenai jirannya berkaitan cara hidup, agama, budaya dan pantang larang mereka.

Dalam hubungan kejiranan memang tidak dapat mengelak daripada berlaku selisih faham. Hakikat ini tidak dapat ditolak. Tidak dinafikan ketika timbul sesuatu keadaan tidak puas hati dan perasaan marah meluap-luap, ‘permusuhan’ boleh berlaku.

Dalam sebarang pertelingkahan dan perbalahan, manusia selalu condong kepada memperbesar-besarkan cacat cela dan kesalahan orang lain. Mereka meletakkan diri sendiri sebagai seorang yang selalu bersih, baik, tidak salah dan jujur.

Untuk menangani masalah itu, kita mesti tenang dan muhasabah diri. Fikirkan apakah punca sebenar perkara tersebut berlaku dan cari jalan penyelasaian. 

Untuk membentuk hubungan kejiranan yang kukuh adalah perlu setiap individu mengamalkan sifat mulia seperti ikhlas, jujur, amanah dan saling menghormati. Sebaliknya, sikap buruk seperti iri hati, mengumpat, dengki, fitnah dan buruk sangka mesti dijauhkan.

Pakar jiwa ada mengatakan kecenderungan melakukan perkara buruk berpunca sikap angkuh dan tidak peduli kesan perbuatan yang dilakukan. Mereka tidak segan silu melakukan kritikan dan serangan yang menyentuh kehormatan, maruah dan cacat cela yang semula jadi seseorang.

Seorang jiran yang baik akan mengelak diri daripada melakukan kritikan tidak berasas dan bersikap angkuh kerana dia akan sentiasa mencermin diri serta melihat cacat cela muka dan diri sendiri. Sikap itu dengan sendiri akan menyedarkan diri bahawa tidak ada gading yang tidak retak.  

Pun begitu, dalam keadaan sedar dan ikhlas untuk menghalang berlakunya sesuatu keburukan, maka amalan tegur menegur dan melakukan kritikan yang tidak melanggar prinsip amalan berjiran hendaklah dilakukan dengan berhemah.

Kehidupan kejiranan yang harmoni menjadi aset penting untuk membentuk sebuah negara yang maju dan selamat.

No comments:

Post a Comment